Pentingnya Taiwan Dalam Persiapan Menghadapi Pandemi di Masa Depan

Dr. Hsueh Jui-yuanMenteri Kesehatan dan Kesejahteraan Republik China (Taiwan)
Dr. Hsueh Jui-yuanMenteri Kesehatan dan Kesejahteraan Republik China (Taiwan)

            Oleh: Dr. Hsueh Jui-yuan*

 

Baca Juga: Jangan Lengah, Ayo Cegah Kenaikan COVID-19  

Tiga tahun pandemi COVID-19 mengakibatkan banyak korban jiwa dan memperburuk kesenjangan kesehatan. Perekonomian global merosot dan kehidupan masyarakat di seluruh dunia terkena dampaknya. Pengalaman ini menunjukkan bahwa kerangka tata kelola kesehatan global saat ini tidak efektif dalam merespons ancaman terhadap kesehatan global. 

Meskipun COVID-19 tidak lagi dikategorikan sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional (PHEIC) dan perdagangan serta aktivitas ekonomi secara global telah kembali normal, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan terhadap ancaman pandemi Penyakit X. Oleh karena itu, sangat penting bagi negara-negara di seluruh dunia untuk bersatu dalam memperkuat tata kelola kesehatan.

WHO dan banyak negara mulai meninjau strategi respons selama pandemi COVID-19. Kelemahan dalam Peraturan Kesehatan Internasional (2005) sebagai kekhawatiran dalam menangani krisis ini terungkap.

Hasilnya, perubahan sedang terjadi. Revisi yang diusulkan mencakup peningkatan pengawasan, pelaporan, dan pembagian informasi; peningkatan kesiapan respons; dan kriteria yang direvisi untuk mendeklarasikan PHEIC. 

Pada saat yang sama, terdapat perdebatan sengit seputar perjanjian pandemi baru, yang bertujuan untuk menyusun kerangka tata kelola pandemi global yang kuat berdasarkan akuntabilitas, transparansi, dan kesetaraan. Ini mungkin disetujui pada Majelis Kesehatan Dunia ke-77.

Karena Taiwan bukan negara anggota WHO, kami tidak dapat secara langsung ikut andil dalam revisi Peraturan Kesehatan Internasional (2005) atau penyusunan perjanjian pandemi.

Meskipun demikian, kami tetap sangat prihatin terhadap isi dan perkembangan dokumen-dokumen utama ini. Kami sangat ingin menyumbangkan wawasan kami dalam pengelolaan pandemi dan belajar dari praktik terbaik internasional. 

Taiwan adalah negara yang pertama kali mengidentifikasi risiko epidemi dan segera melakukan tindakan adaptif. Taiwan juga secara proaktif berbagi informasi penting dengan mitra global dan mengumpulkan kepercayaan publik melalui komitmen terhadap keterbukaan. Hal ini penting untuk menerapkan kebijakan pandemi secara efektif. 

Untuk mengatasi pandemi di masa depan, kami akan berupaya menyempurnakan pendekatan dalam memperoleh vaksin, mengelola sumber daya medis, memanfaatkan teknologi, menjaga hak asasi manusia, dan mengatasi misinformasi.

Kami sangat mendukung pengesahan dan penerapan amandemen Peraturan Kesehatan Internasional (2005) dan perjanjian pandemi. Kami menyerukan WHO untuk memasukkan Taiwan sebagai salah satu penandatangan dokumen-dokumen ini. 

Hal ini akan memungkinkan kita berkolaborasi dalam memantau jenis virus baru, melaporkan dan bertukar data diagnosis patogen, serta berbagi hasil penelitian vaksin dan antivirus baru atau hasil uji klinis. 

Hal ini akan mendorong tindakan kolektif global melawan pandemi di masa depan dan upaya antipandemi yang lebih tangguh dari komunitas internasional.

Kami mendesak WHO untuk mendukung keterlibatan Taiwan dalam mengawasi kesehatan global. Taiwan tetap berkomitmen untuk berpartisipasi berdasarkan prinsip profesionalisme, pragmatisme, dan memberikan kontribusi. 

Taiwan berupaya bekerja sama dengan WHO untuk mengatasi kesenjangan geografis dalam keamanan kesehatan global dan membangun kerangka kerja kesehatan global yang komprehensif.

Baca Juga: Diterbitkan, Berikut Isi SE Kewaspadaan Peningkatan Kasus Covid-19

Dewan Ekonomi Health for All WHO menemukan bahwa setidaknya 140 negara mengakui kesehatan sebagai hak asasi manusia yang mendasar dalam konstitusi mereka. Meskipun demikian, banyak negara belum mengeluarkan dan menerapkan undang-undang untuk memastikan bahwa warganya memiliki akses terhadap layanan kesehatan. 

Taiwan telah bekerja keras untuk mencapai cakupan kesehatan universal dan secara konsisten meningkatkan kualitas layanan kesehatan selama beberapa dekade terakhir sejalan dengan rekomendasi WHO. 

Taiwan telah secara efektif mengintegrasikan dan mengalokasikan sumber daya kesejahteraan sosial untuk meningkatkan layanan kesehatan dasar dan mulut bagi semua orang, melaksanakan program kesehatan mental, dan memperkuat jaring pengaman sosial.

Taiwan telah menerapkan sistem layanan kesehatan yang tangkas dan tangguh yang mampu memerangi penyakit menular dan tidak menular. 

Kami meningkatkan kesehatan bagi semua individu sepanjang hidup mereka. Selain itu, Taiwan berupaya untuk berbagi pengalaman dan keahliannya dalam mencapai cakupan kesehatan universal untuk membantu komunitas internasional mewujudkan kesehatan untuk semua.

Tema Hari Kesehatan Sedunia tahun 2024 adalah “Kesehatanku, Hakku”. Ini adalah cara untuk mengadvokasi setiap individu, di mana pun, untuk memiliki akses terhadap layanan kesehatan, pendidikan, dan informasi berkualitas, serta menikmati air minum yang aman, udara bersih, nutrisi yang baik, perumahan berkualitas, kondisi kerja dan lingkungan yang layak, dan kebebasan dari diskriminasi.

Melalui kemitraan publik-swasta, Taiwan telah berkontribusi terhadap upaya global untuk mewujudkan hak atas kesehatan melalui kerja sama dengan negara-negara mitra dan organisasi internasional. 

Kami telah meningkatkan layanan kesehatan di negara-negara kepulauan kecil di Pasifik Selatan, meningkatkan gizi bagi perempuan dan anak-anak yang terkena dampak gempa bumi di Haiti, memberikan dukungan psikologis kepada pengungsi perempuan dan anak-anak Ukraina di Rumania serta pekerja bantuan; memperkuat kemampuan beradaptasi terhadap perubahan iklim di Karibia; dan peningkatan akses terhadap air, sanitasi, dan kebersihan di fasilitas kesehatan di Kenya. 

Baca Juga: Peningkatan Kewaspadaan Terhadap Covid-19 Menjelang Libur Nataru

Selain itu, Taiwan telah memberikan bantuan kemanusiaan melalui upaya pemulihan dan rekonstruksi pascabencana yang telah membantu masyarakat melewati bencana di Filipina, Jepang, Hawaii, Türkiye, dan Indonesia.

Taiwan percaya bahwa kesehatan adalah hak asasi manusia. Namun hak-hak 23 juta penduduk Taiwan diabaikan oleh WHO karena alasan politik. Taiwan tetap menjadi mitra yang teguh dalam membela hak atas kesehatan bagi semua orang di mana pun.

Kami mendesak WHO dan semua pihak terkait untuk mengakui kontribusi besar Taiwan terhadap kesehatan masyarakat global dan hak asasi manusia atas kesehatan. 

WHO harus mengadopsi pendekatan dengan pandangan lebih terbuka dan menunjukkan fleksibilitas, dengan berpegang pada prinsip profesionalisme dan inklusivitas. 

Taiwan harus diikutsertakan, secara pragmatisme, dalam Majelis Kesehatan Dunia dan semua pertemuan, kegiatan, dan mekanisme WHO, khususnya yang berkaitan dengan perjanjian pandemi WHO. 

Hal ini akan lebih memberdayakan Taiwan untuk berkolaborasi dengan mitra global guna menjunjung tinggi hak asasi manusia atas kesehatan yang diatur dalam Konstitusi WHO dan visi tidak meninggalkan siapa pun yang dianut dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB.

Menteri Kesehatan dan Kesejahteraan Republik China (Taiwan)*

Editor : Redaksi