Terbaru, Kini ITS Miliki Prodi S1 Bisnis Digital

TIKTA.id, Surabaya - Guna mencetak lulusan yang andal dalam mengelola bisnis berbasis digital yang semakin dibutuhkan masyarakat saat ini, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) meluncurkan Program Studi (Prodi) S1 Bisnis Digital secara luring di Auditorium Tower 2 ITS.

Rektor ITS Bambang Pramujati menyambut gembira atas terbentuknya prodi baru di ITS ini. Menurutnya, lahirnya Prodi S1 Bisnis Digital ini merupakan salah satu bentuk sumbangsih ITS dalam menjawab kebutuhan masyarakat untuk menghadapi tantangan bisnis secara digital.

Baca Juga: MarmorStuff, Bisnis Furnitur Limbah Marmer Karya Mahasiswa ITS  

Bambang menjelaskan, prodi pengembangan dari Departemen Manajemen Bisnis ITS ini juga bertujuan untuk mendorong para mahasiswa menjadi adaptif dan progresif pada perkembangan bisnis.

“Harapannya, mereka akan mendapatkan pendidikan yang selaras dengan kebutuhan teknologi dunia,” tambahnya.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Departemen Manajemen Bisnis ITS Dr oec HSG Syarifa Hanoum menyampaikan keyakinannya terhadap proyeksi lulusan Prodi Bisnis Digital ini.

“Kami siap menempa para mahasiswa menjadi ahli bisnis digital yang mampu berkontribusi pada perkembangan ekonomi digital,” tegas Syarifa optimistis.

Membahas prodi baru ini lebih rinci, Kepala Prodi S1 Bisnis Digital ITS Dr Lissa Rosdiana Noer pun menjelaskan, prodi ini berdiri sebagai solusi untuk mengembangkan kemampuan mengelola dan merancang proses transformasi ekonomi digital di bidang industri.

“Gagasan ini diwujudkan melalui empat pilar keilmuan Prodi Bisnis Digital,” terangnya.

Baca Juga: Tim Mahasiswa ITS Kembangkan Inovasi Biosensor Deteksi Gangguan Neurologis  

Keempat pilar tersebut antara lain adalah functional management, digital system and technology, business essential, serta digital business entrepreneurship and development.

“Keempatnya memberikan pemahaman fundamental mengenai manajemen, analisis dan bisnis, sistem dan teknologi digital, serta pengaplikasian dalam ranah digital,” papar Lissa.

Berbeda dengan Departemen Manajemen Bisnis, Prodi Bisnis Digital menyajikan kurikulum yang lebih sesuai dengan kebutuhan mahasiswa dan industri digital. Nantinya, para mahasiswa akan diajak bereksplorasi dengan berbagai mata kuliah tentang teknologi digital.

“Seperti pengantar sistem digital, desain UI/UX, AI dan IoT, sistem basis data, dan yang lainnya,” tutur alumnus doktoral Manajemen Universitas Airlangga ini.

Baca Juga: Mahasiswa ITS Manfaatkan Kecerdasan Buatan untuk Majukan Pelayanan Kominfo

Lissa menambahkan, prodi baru ini juga menjamin bibit muda berkualitas lewat berbagai kemampuan yang ditawarkan. Para lulusan Prodi Bisnis Digital diharapkan mampu merancang strategi pemasaran digital, analisis data dan pengambilan keputusan, pengembangan produk, hingga kewirausahaan.

"Sehingga, nantinya para lulusan Prodi Bisnis Digital tidak hanya mahir secara teknis, tetapi juga memahami dinamika perkembangan bisnis yang tengah terjadi." ujarnya.

Lewat sesi Talkshow Prodi S1 Bisnis Digital bertajuk Design Your Future With Digital Business yang digelar usai peluncuran, menjelaskan bahwa prodi ini akan menerima mahasiswa baru pertama lewat jalur Seleksi Mandiri untuk tahun ajaran 2024/2025 ini.

Dengan kuota mahasiswa sebanyak 50 kursi, Prodi S1 Bisnis Digital siap mengeskalasikan kesempatan melalui kerja sama dengan berbagai mitra perguruan tinggi mancanegara untuk program double degree.

Editor : Redaksi