Tak Sadarkan Diri, Remaja Diduga Sebagai Anak Punk Dievakuasi

Babinsa dan stakeholder saat melakukan evakuasi
Babinsa dan stakeholder saat melakukan evakuasi

Surabaya,Tikta.id - Babinsa Kelurahan Pegirian Koramil 0830/02 Semampir Koptu M. Ismanto mengevakuasi seorang remaja yang diduga sebagai anak Punk. 

Remaja tersebut ditemukan tidak sadarkan diri di Jalan Sidorame RW1 Kelurahan Pegirian Kecamatan Semampir. 

Baca Juga: Peduli Petani Babinsa Bantu Menyemai Bibit Padi

 Koptu Ismanto mengatakan, yang bersangkutan habis ngelem juga menenggak minuman keras sehingga tidak sadarkan diri. Selanjutnya dilakukan penanganan pertama dengan diberikan bantuan infus.

"Juga bantuan oksigen dan dirujuk dibawa ke RS Dr Soetomo Surabaya." katanya, Sabtu (4/5)

Lanjutnya, banyak yang melatarbelakangi anak ngelem dan punk ini. Sebagaian besar kurangnya perhatian orangtua dalam mendidik anak. Sehingga mereka salah bergaul. 

“Misalnya broken home. Permasalahan dalam keluarga juga bisa memicu,” ujarnya.

Baca Juga: Komsos dengan Abang Becak dan Juru Parkir

Fenomena ini seharusnya menjadi perhatian serius banyak pihak. Agar kategori kenakalan remaja ini dapat disosialisikan secara meluas. Guru-guru juga dituntut memberikan pendidikan soal ngelem dan anak punk agar mereka tahu dan paham konsekuensinya.

“Persoalannya ini adalah menurut mereka sebagai pelarian, ikut-ikutan. Karena kurang mendapatkan perhatian dan pemahaman sehingga mereka melakukan perbuatan itu,” cetusnya.

Ia berharap seluruh pihak bergerak dan kembali konsen mengatasi anak ngelem dan punk. Supaya mereka tidak lagi memiliki jaringan yang semakin meluas melibatkan banyak anak-anak.

Baca Juga: Kenaikan Isa Al-Masih, Babinsa Kamal Lakukan Pengamanan Ibadah 

“Termasuk pemerintah dalam menekannya. Karena ini persoalan serius yang tidak bisa ditangani setengah hati. Mereka generasi penerus kita, kalau mereka rusak, ke depan mereka tidak akan bisa menjadi penurus yang baik,” pungkasnya.

Turut hadir dalam penanganan, Babinsa Kelurahan Pegirian Koptu M. Ismanto, Kasi Bangtib Pegirian Joko Susilo, TGC Kota Surabaya, BPBD Kota Surabaya dan Projo Pati Kelurahan Pegirian, Hanafi

Editor : Redaksi