Pameran “Ennui”, Kenalkan Berbagai Teknik Seni Grafis

TIKTA.id, Surabaya - Jenuh dengan dunia seni yang itu-itu saja? Cobalah mendatangi “Ennui”, sebuah pameran yang menampilkan beragam karya seni grafis hasil kolaborasi antara DKV PCU bersama komunitas Marabunta, sekelompok seniman dari Yogyakarta.

Menampilkan 60 karya seni grafis dengan beragam teknik, mulai dari cetak tinggi, cetak dalam, cetak saring, hingga cetak datar, semuanya itu dipamerkan di Look Gallery, Q.801, Gedung Q Kampus PCU mulai 13 - 20 Mei 2024.

Baca Juga: Gandeng IDS Digital College, PCU Buka Program S2 Scriptwriting & Copywriting

“Pesatnya era digitalisasi membuat minimnya eksistensi seni grafis konvensional. Pameran ini dihadirkan untuk memperkenalkan kembali kepada para mahasiswa sebagai Gen Z, dan masyarakat luas, tentang seni grafis konvensional, sekaligus jadi wadah berbagi pengalaman. Hadir beberapa karya yang merupakan desain grafis tradisional dan modern, sebagai relasi antara keterampilan klasik dan inovasi teknologi,” ujar Anang Tri Wahyudi selaku dosen DKV PCU.

Anang merinci, tercatat ada 25 karya mahasiswa DKV PCU semester dua dan 35 karya perupa muda seni dari Yogyakarta yang terlibat dalam pameran kali ini. Karya dari para mahasiswa masih sederhana, yaitu dengan menggunakan unsur hitam putih saja. Sementara karya dari para perupa Yogyakarta lebih kompleks dengan menggunakan berbagai macam warna.

“Kami memang sengaja menyandingkan hasil karya mahasiswa dengan perupa seni Yogyakarta. Tujuannya agar mahasiswa lebih terpacu untuk bisa membuat karya yang apik dan keren, seperti karya dari para seniman Yogyakarta itu,” tambah Anang.

Beragam rangkaian kegiatan dapat dinikmati selama berlangsungnya pameran. Antara lain sharing session, workshop grafis, dan tentu saja pameran karya seni grafis.

Baca Juga: Borong 8 Juara di LO Kreatif 2023, Mahasiswa PCU Unjuk Ragam Karya Menarik

Pada sharing session misalnya, terbuka untuk umum dan dihadiri dua orang seniman perupa asal Yogyakarta yang tergabung dalam komunitas Marabunta, sebagai pembicara. Mereka antara lain Dionisius Caraka dan Surya Adiwijaya. Para perupa seni Yogyakarta itu berbagi pengalaman selama berkesenian grafis, serta nilai-nilai dalam seni grafis.

“Mereka bicara tentang sejarah dan keunikan eksplorasi teknik yang tidak ditemukan dalam jenis seni murni lainnya. Selain itu, kedua pembicara juga membahas soal teknik seninya, alat, bahan hingga penerapannya secara praktis,” tambah Anang yang juga PIC acara Ennui Art Exhibition.

Sementara untuk workshop grafis, diadakan selama dua hari yaitu pada 16 dan 18 Mei 2024 secara terbatas. Pada kesempatan itu, para peserta mempelajari tentang teknik cetak tinggi dengan menggunakan media Lino (Linocut) berbahan karet sebagai master. Bahan Lino itu akan dipangkas dengan pisau cukil, kemudian diaplikasikan ke media cetak seperti kertas, kaos oblong, dan tote bag.

Baca Juga: Pemimpin Masa Depan Dalam Kacamata Gen Z Sebagai Pemilih Pemula, Berikut Orasinya!

Untuk hari pertama merupakan workshop Drypoint, sedangkan hari kedua adalah workshop Linocut. Harapannya dengan kegiatan ini para peserta akan mendapatkan pengalaman empirik dalam menciptakan karya seni grafis.

Di samping itu, pameran sendiri menjadi salah satu bentuk presentasi utama agar para pengunjung semakin memahami karya dengan beragam teknik seni grafis. Salah satunya milik Jillian Alice. Linocut on paper ini menceritakan mengenai Candra Kirana yang sedang tersihir di dalam Keong Mas.

“Saya menggunakan gambar Keong Mas yang mengeluarkan suatu aura sihir tentang ikatan yang mengikat Candra Kirana. Sementara rambut yang berterbangan menggambarkan keadaan yang tidak stabil atau terjebak dalam keadaan yang sulit,” tambah Jillian.

Editor : Redaksi