PWI Ngawi Tolak Black Campaign

Kundari Pri Susanti
Kundari Pri Susanti

NGAWI,Tikta.id - Menjelang pelaksanaan pemilihan umum (Pemilu) 2024 Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kabupaten Ngawi, Jawa Timur, Kundari Pri Susanti bersikap tegas dan menolak black campaign (kampanye hitam) dan penyeberan berita bohong.

Ia memaparkan, kampanye dalam Pemilu memaparan visi misi calon dalam sebuah perhelatan politik. Namun, masih ada juga trik yang dilakukan oknum politikus untuk menyerang lawan politiknya dengan melakukan kampanye gelap atau black campaign. 

Baca Juga: Rekapitulasi Suara Pemilu 2024 di KPU Surabaya, Polrestabes Terjunkan Ratusan Personel 

"Black campaign merupakan model kampanye dengan cara membuat suatu isu atau gosip yang ditujukan kepada pihak lawan, tanpa didukung fakta atau bukti yang jelas (fitnah)," terang Ketua PWI Ngawi yang biasa dipanggil Ari, Jumat (19/1).

Kampanye hitam merupakan tindakan menuding pihak lawan dengan tuduhan palsu yang belum terbukti, atau bisa juga melalui hal-hal yang tidak relevan terkait kapasitasnya sebagai pemimpin, sehingga menimbulkan keresahan di masyarakat

"Black campaign dan berita bohong (Hoaks) sangat berpotensi menimbulkan keresahan di masyarakat, karena belum terbukti kebenarannya dan bisa menimbulkan perpecahan di masyarakat," terangnya

Black Campaign jelas bertentangan dengan isi deklarasi Pemilu damai yang sudah diselenggarakan oleh oleh seluruh elemen masyarakat, sehingga kampanye hitam harus ditolak.

"Black campaign itu harus dilawan, harus ditolak," lanjut Ari

Baca Juga: Datangi KPU Surabaya, AMI Minta Klarifikasi Dugaan Oknum Caleg Gunakan Ijazah SMP

Ia mengajak seluruh lapisan masyarakat khususnya warga Kabupaten Ngawi agar tidak mudah percaya dengan kabar ataupun ajakan baik secara langsung maupun melalui selebaran yang belum tentu kebenarannya.

Sebagai Ketua PWI Kabupaten Ngawi, Ari meminta agar dalam melaksanakan kampanye dengan cara yang lebih bijaksana sesuai aturan dan ketentuan yang ada.

“Kami para awak media berharap masyarakat harus bijaksana dan cerdas dalam menghadapi fenomena maraknya berita bohong, terutama di tahun politik ini," terang Ari

Baca Juga: Sinergitas dengan Rekan Media, Polres Lamongan Gelar Piramida

Ia juga berpesan harus ada filtrasi dalam menerima informasi. Check dan recheck penting dilakukan untuk mengetahui validitas kebenaran dari informasi tersebut.

Sebagai awak media, Ari berpesan seyogyanya media menyajikan berita yang menyejukkan dan bukan memecah belah persatuan dan kesatuan.

“Selain sangat mencederai demokrasi kita, hal ini dapat menjadi pemecah belah persatuan dan kesatuan Karena jika ikut arus kampanye hitam, bisa jadi masyarakat yang akan dirugikan,” ulasnya.

Editor : Redaksi